Perbedaan Fintech Legal dan Ilegal Yang Perlu Anda Ketahui Agar Tidak Salah Pilih!

Perbedaan Fintech Legal dan Ilegal Yang Perlu Anda Ketahui Agar Tidak Salah Pilih!
199 view • 21 Desember 2021

Picture by : freepik.com • Post by : Admin@Wibloog
Ads Promote Buat akun bank jago dapet 100 ribu

Teknologi Finansial (Fintech) kian populer di tengah masyarakat, yang sulit adalah membedakan Fintech legal dan yang Ilegal. Solusi keuangan ini perlu dibedakan antara pilihan fintech yang bisa memberikan kredit dana cepat langsung cair yang aman dan tidak merugikan penggunanya. Pemikiran yang cermat bisa jadi pengaman agar masalah keuangan benar-benar bisa diselesaikan. 

Cara Membedakan Antara Fintech Legal dan Ilegal

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) adalah lembaga pemerintahan yang mengatur dan mengawasi usaha berbasis fintech. Secara garis besar, fintech yang legal dan tidak bisa dibedakan melalui situs resmi OJK. Hanya perusahaan resmi saja dan patuh aturan main OJK yang bisa melindungi kebutuhan pemakainya. Tapi, OJK senantiasa mengeluarkan dan memasukkan nama fintech sesuai perkembangannya. Jadi ketahui juga pembeda lain dari fintech legal dan ilegal berikut ini.



Ads Promote Selama #adajenius  Bayar tagihan apa pun bisa di 1 aplikasi

1. Bunga dan Biaya Pinjaman

Fintech legal akan menagihkan bunga kredit yang tidak terbatas, atau setidaknya penjelasan mengenai biaya yang perlu dikeluarkan kurang transparan. Walau Anda membutuhkan dana cepat cair, hendaknya bijak ketika akan memilih fintech terpercaya untuk digunakan. 
Fintech yang legal harus mengikuti aturan OJK yang hanya bisa membebani biaya kredit berkisar 0,5-0,8% per hari. Dengan demikian, kalau anda ditawarkan bunga dengan nominal lebih dari itu, maka waspadalah. Selain itu, kalau ada keterlambatan, denda pun tidak lebih dari 100 persen kredit pokok.

Baca jug 7 Manfaat Fintech yang Perlu Anda Ketahui

Tanya dengan jelas mengenai aturan bunga dan denda serta biaya-biaya lainnya yang mungkin fintech tidak jelaskan. Miliki informasi yang lengkap terlebih dahulu, sebelum Anda akhirnya memakai salah satu jasa fintech yang ada di Indonesia. 

Ads Promote Pinjaman Online Kreditlist Bunga Rendah

2. Keamanan Layanan

Fintech memiliki regulasi yang perlu dipatuhi oleh penggunanya. Fintech sendiri juga diharuskan menuruti aturan dari OJK. Semua Fintech legal memberikan jaminan pengguna jasa Fintech akan mendapatkan layanan terbaik dan juga aman. Memakai fintech legal OJK berarti data pribadi aman dan terjaga khususnya ketika ada keterlambatan.

Data pengguna tidak akan disebarluaskan dan juga tidak akan ditagih dengan cara yang tidak baik, seperti mempermalukan dengan data peminjam. Anda juga harus jeli ketika diminta informasi untuk kepentingan data. Apakah wajar atau berlebihan dan bahkan meminta terlalu banyak informasi yang tidak relevan. Penting untuk memahami kalau peminjam juga memiliki hak untuk informasinya tidak disalah gunakan.

Ads Promote Bukalapak

3. Transparansi Penagihan

Fintech legal maupun tidak legal sama-sama memiliki kebijakan untuk penagihan. Jadi, kalau sampai Anda terlambat bayar, Anda juga perlu tahu mengenai mekanismenya agar tidak kaget bila tiba-tiba ada penagihan. Layanan yang resmi tentu menjelaskan tata cara yang akan dilakukan untuk menagih nantinya. 

Fintech ilegal tidak akan transparan mengenai cara menagih mereka. Jadi, ketika sedang melakukan pembicaraan mengenai kemungkinan mengambil pinjaman pada sebuah fintech, tanya mengenai kebijaksanaan penagihan mereka. 

Kalau bisa cari informasi yang tertulis. Dengan demikian, Anda melindungi hak Anda sebagai peminjam untuk bisa ditagih dengan cara yang transparan dan sudah disepakati sebelumnya. Perbedaan mendasar fintech legal dan ilegal adalah sertifikasi penagih dari AFPI (Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia). Yang legal pasti punya dan yang ilegal kemungkinan besar tidak. 

4. Informasi Perusahaan Fintech

Fintech ilegal tentu tidak bisa menginformasikan secara lengkap dan terperinci mengenai data perusahaannya. Mulai dari kantor fisik sampai susunan pengurusnya tidak akan diberikan pada situs resminya. Kalaupun ada, ketika diperiksa, kemungkinan besar alamat yang dicantumkan tidak sesuai dengan faktanya. 
Anda jangan merasa yakin kalau fintech yang Anda minati ternyata justru hanya punya kantor di luar negeri. Fintech legal terbaik diwajibkan memiliki kantor di Indonesia. Dengan demikian, Anda akan lebih mudah memeriksanya.

Ads Promote Tokopedia Tekno Jaminan Harga Termurah

5. Transparansi Peminjaman

Mulai dari persyaratan sampai penagihan akan dijelaskan dengan transparan oleh jasa Fintech yang legal. Anda juga bisa menemukan informasinya pada situs resmi beserta dengan regulasi lainnya. Ini adalah ciri yang paling mudah dideteksi. Kalau penjelasan sukar dipahami maka lebih baik tidak memakai jasa Fintech tersebut. 

Itulah beberapa penjelasan mengenai Fintech legal dan perbedaanya dengan Fintech ilegal. Ketahui dengan jelas mengenai berbagai poin pembeda antara keduanya. Fintech legal OJK akan memberikan perlindungan pada pengguna agar bisa mengatasi masalah finansial tanpa menambah masalah baru. Perhatikan poin-poin diatas untuk bisa memilih jasa Fintech yang legal dan tepat. 





Rekomendasi untuk Anda

Artikel Terkait
Ads Promote Domain Hosting Murah


Ada 0 Komentar di "Perbedaan Fintech Legal dan Ilegal Yang Perlu Anda Ketahui Agar Tidak Salah Pilih!"


Tinggalkan Komentar Disini